Selasa, 18 Juli 2017

Kaum Jepang | Kerja Sampai Tewas

Michiyo Nishigaki kehilangan putra semata wayangnya akibat ‘karoshi’.
Michiyo Nishigaki sangat bangga ketika putra semata wayangnya, Naoya, mendapat pekerjaan sebagai karyawan perusahaan telekomunikasi terbesar Jepang begitu lulus kuliah.

Naoya menyukai komputer dan kesempatan bekerja di perusahaan tersebut sangat disyukuri mengingat bursa lowongan kerja di Jepang penuh persaingan.

poker cimbNamun, dua tahun kemudian, masalah mulai muncul.



“Dia bercerita kepada saya bahwa dia sibuk, tapi dia mengaku kondisinya OK. Namun kemudian dia pulang ke rumah untuk menghadiri permakaman ayah saya dan dia tidak bisa bangun dari ranjang. Dia berkata, ‘Biarkan saya tidur sebentar. Saya tidak bisa bangun. Maaf, bu. Tapi biarkan saya tidur’.”

sakong onlineSeorang pria Jepang tertidur di kereta yang membawanya pulang ke rumah setelah seharian bekerja. (Getty Images)
Dari teman-teman Naoya, Michiyo baru mengetahui bahwa putranya itu bekerja terus-terusan tanpa istirahat.



“Dia biasanya bekerja sampai jadwal kereta terakhir. Jika dia ketinggalan kereta, dia tidur di mejanya. Seburuk-buruknya, dia harus meneruskan kerja dari pukul 22.00 sampai besok malamnya. Total dia bekerja 37 jam.”

Dua tahun kemudian, Naoya meninggal dunia pada usia 27 tahun akibat overdosis obat. Kematiannya secara resmi ditetapkan sebagai karoshiistilah Jepang untuk kasus kematian akibat terlalu banyak bekerja.

Bekerja sampai melampaui jam kerja resmi sudah menjadi budaya Jepang dan bukanlah fenomena baru. Perilaku seperti ini pertama kali tercatat pada era 1960-an. Namun, sejumlah kasus kematian akibat bekerja terlalu lama membuat karoshi menjadi sorotan.

0 komentar:

Posting Komentar

terima kasih